Burn

Beberapa minggu terakhir serasa agak2 demam, takut jangan2 kena corona, tapi kan gw ketemu orang minimalis dan terakhir kontak sama orang non keluarga inti itu 4 minggu lalu haha. Pikir2 lagi beberapa minggu terakhir rada2 roller coaster, gw stress liat incompetence dan orang sotoy, entah emosi gw naik dan berakibat fisik gw kena juga.

Gw harus belajar buat deteksi kalau emosi gw lagi ga stabil dan decompress, jangan sampe engga terkendali dan sakit, mana RS lagi pada kolaps pula. Sama mungkin filter ras gw harus diaktivasi lagi, beberapa minggu terakhir orang2 ras tertentu berkelakuan mirip dengan stereotipnya.

fragment of my past

Waktu kecil, sering kali gw diajak bokap/ nyokap ke kantornya. Antara kita punya acara tertentu setelah jam kantor atau memang gw lagi nyari duit jajan tambahan dengan melakukan hal2 yang berbau komputer. kalau dahulu, jualan gw itu lotus123 atau excel. Biasanya bantu entry data dan membuat rumus summarize dibelakang atau mungkin cuma perbaiki hal2 yang perlu diupdate.

Dimasa-masa itu, saya berkenalan dengan kolega bokap atau nyokap. Engga dekat, cuma saling sapa atau mengajarkan trik2 tertentu saja. Kadang-kadang saya dibelikan komik dari stand majalah terdekat, selalu misurind, komik amerika, mungkin mereka pikir gambarnya lebih bagus dari komik elex yang tidak berwarna dan gambar terlihat asal.

Masa pandemi ini sulit bagi saya, satu demi satu kolega bokap meninggal. Percakapan ketika ke rumah orangtua selalu antara siapa yang jadi korban minggu ini. Kita menyalahkan pemerintah yang tidak tegas diawal2, tapi kita selalu tahu.. dunia demokrasi, pemerintah yang terbentuk adalah representasi dari keinginan mayoritas penduduk, dan tentu pemerintah beberapa kali mendengarkan permintaan dari konstituennya.

Gw selalu bilang ke bokap untuk pensiun saja, rumah pensiun sudah ada, cucu2 lagi dimasa lucu2nya, dan banyak kegiatan yang belum bokap lakukan misal berkebun atau menulis buku yang sudah puluhan tahun tidak pernah terwujud. Awalnya mau mendegarkan dengan tidak berpraktek selama sebulan, tapi keadaan yang mendesak dan pandemi yang mengganas membuat para senior kembali turun ke arena.

Sayang…, pandemi makin mengila dengan orang2 mulai abai dan kembali egois. Mau nongkrong, mau liburan dan mau bersosialisasi. Angka melejit, dan kembali kolega2 bokap menjadi korban. Gw selalu berpikir kalau gw itu orang yang logis, tapi ternyata tidak…. Tertular penyakit adalah konsekuensi logis dari profesi kesehatan, mulai dari hitungan bulan, kehitungan hari, adanya kabar X,Y,Z meninggal, membuat gw emosional. Gw benci orang2 yang memutuskan liburan, gw benci orang2 mengadakan seminar offline, gw benci orang2 mengadakan acara dimungkinkannya interaksi dengan orang2 terkontaminasi.

Dengan angka seperti ini, gw takut kalau nanti bukan cuma kolega orangtua yang meninggal, mungkin gw harus menguburkan keluarga gw sendiri. Penyakit dimulai dari dari jauh sebrang benua, masuk ke pulau sebrang, mengetuk ruang kerja keluarga dan sekarang mungkin sudah didepan mata, cuma takdir saja membatasi kita terkena atau tidak.

Semoga kita selamat dari pandemi ini.

Declutter

Masa pandemi ini memang sulit, ada baiknya sebelum pulang kerumah atau selesai kerja untuk diam sejenak dan declutter.

Declutter bisa dilakukan dengan apapun, misal dengan membaca buku yang sangat irrelevant, dengerin musik yg disuka atau bahkan nonton acara jepang ga jelas.

Pokoknya doing something untuk buang pengaruh negatif dari lingkungan kerja dan jangan sampe dibawa ke rumah.

Emosi yg jelek akan membuat keadaan rumah jelek, istirahat engga beres, keluarga ga terurus.

Sehari dua hari tiga hari, lama2 bakalan lebih menumpuk dan entah tujuan awal kerja untuk bawa bahagia ke keluarga malah jadi bawa bencana.

Keadaan yg kerja dari rumah, ini bisa membuat batas antara kantor dan rumah menjadi tidak jelas. Anjing dikantor beda dengan anjing dirumah, satu layak digebuk satu buat disayang.

Punya space khusus atau penanda kantor sedang on atau off. Kalau saya dengan setelah kantor selesai, tutup semua akses dari kantor, laptop kantor diganti dengan laptop rumah, meskipun saya tidak akan menggunakan laptop rumah.

Semoga kita semua bisa selamat dari pandemi ini.

akibat komersialisasi pendidikan

Punya beberapa intern di tempat gw, agak kecewa dengan kemampuannya. sepertinya hal mendasar seperti analisis kompleksitas atau scheduling timeline lemah sekali. Kalau debat selalu berdebat dengan kata-kata ‘menurut orang-orang’, orang-orang yang mana bang? lu sekolah apa tidur sih?.

Gw menyalahkan komersialisasi pendidikan. sekolah mahal, jadi costumernya mahasiswa, mahasiwa nilainya jelek yang disalahin dosennya engga mampu ngajar sampai ngasih soal kesusahan. akhirnya nilai jadi diobral. makin tahun kayaknya makin parah aja.

Bodoh itu mirip kayak bau badan, yang punya engga merasa apa2 yang disekitar menderita.

Mungkin gw ini fundamentalis, kampus buat membuka cara berpikir bukan membuat orang employable dengan menjejalkan hapalan tech terbaru. Untuk berargumen dan membuka wawasan bukan cek hapalan website, blog abc.

Sekian

On stale

Blog ini udah stale.. sejak berapa tahun lalu, tulisannya engga ada yang dipikirkan matang2. Semua cuma hasil “I need to write something, but it will longer than a tweet” oh well.. so this is it.

Not gonna shut this down of course, will let this be a stale for a longer while. I might have something worth to write in the future.

Pikir2 lagi, nulis apa? Keseharian gw cuma bangun, kerja, main game. Pandemi ini makin engga jelas, kemungkinan angkanya bakalan nambah lagi, mungkin banget nambah lagi jadi masih stay at home.. mungkin sampe awal tahun depan.

Bootcamp is evil

Kalo misal orang gagal buat belajar X dan harus dibawah bootcamp, gw rasa orang itu gagal untuk bisa survive di profesi ini.

Setannya bootcamp jualannya abis selesai gaji lu x. Mungkin yah gaji x after bootcamp, tapi emang lu bisa survive? Can’t you keep up with latest trends? Or you need another bootcamp every changing career?

Menurut gw, yg untung dari bootcamp2 ini.. yg punya bootcamp. Selain itu .. yah alumninya abis duit kerja buat nutup biaya training bootcamp yang harganya 20x dari duit sarjana gw atau infinite dari duit master gw.

Saran gw, kalau misal terpaksa banget pake jasa bootcamp sial itu, pastiin konsep basic science lu beres, itu yg susah, dan bootcamp cuma jejalin lu sama hal2 fana smoke and dagger, biar lu terlihat ok pas interview sama calon employer.

Sekian kali yah

On distracted

Gara2 wfh, jadi ada semacam acuan kalau slack harus tetep nyala dan bisa dihubungin dalam waktu 15 menit. Awalnya ok lah.. tapi lama2 tiba2 rapat dadakan terus meet call, there goes another hour.

Terus ada daily, weekly monthly report another hour or two, sisa waktu buat bales2 chat dan email. Gila, kapan bisa fokus kalo gini?

Satu jam waktu fokus itu engga sama dengan 2×30 menit waktu fokus. Buat gw, gw butuh context unloading and loading again, switch context itu mahal jendral!!. Misal 2×30, gw butuh 10 menit buat context switching jadi 2×20 menit, terus gw harus itung waktu ke toilet juga.

Masalah utama wfh menurut gw, orang engga bisa liat state lu saat ini, misal dikantor, lu ada perlu sama orang, samperin terus liat dia lagi ngobrol sama yg lain.. ok gw bakalan tunggu 5 menit sampe 15 menit. Kalo wfh.. “bro yg ini itu gimana x y z” padahal lagi chat sama “bro a b c”.

Mungkin harus buka praktek kayak dokter, gw praktek jam 8 sampe 10, lewat itu lu ke rs yah.