ganti internet

Sejak pindah 7 tahun lalu, dari awal gw pake internet provider tertentu. Biar gw ga kena UU ITE whatsover kita singkat sajalah nama provider saya, secara random gw bilang aja internet provider gw merek FM. selama 6 tahun pertama pake ni FM engga ada masalah berarti, mati 1-2 jam itu udah biasa, kalau mati lebih dari 3 jam telepon ke CS nanti ada teknisi yang dateng untuk cek jaringan.

Ketika pandemi datang dan kerja mulai WFH, timbul kekhawatiran bakalan bermasalah ini internet. pertama karena tentu beban pengguna bertambah dan kedua saya agak khawatir bandwith di indonesia tidak lah cukup melayani permintaan sebanyak itu. ternyata kekhawatiran saya tidak terbukti, internet cukup stabil dengan sedikit pengurangan kecepatan, tapi secara umum kita tidak punya masalah.

Memasuki tahun 2021, mulai rada2 aneh. mati setengah hari tidak ada kabar sama sekali, mati 2-3 hari itu sudah biasa sekali, tiap kali komplain selalu diberikan kata2 akan diselesaikan secepatnya. terakhir minggu ini, gila seminggu penuh mati dan sepertinya tidak ada niat untuk perbaikan sama sekali. Lebih gawat lagi status diubah online, walaupun satu komplek mati total.

So jadi good bye lah FM. gw dah jadi pelanggan FM kira2 17 tahun ada, pas tinggal sendiri punya internet sendiri, kira2 7 tahun. Sedih tentu, banyak kenangan dengan provider ini, pertama kali bisa apt get, pertama kali coba2 bikin server movie streaming, dulu pun beralih dari HDD ke SSD karena kepikiran, ngapain gw simpen data gede2 di HD, toh gw tinggal ambil aja dari drive nanti.

Paket yg dirumah tetep gw pertahanin, cuma sekali lagi bermasalah ya wassalam juga, ada banyak kandidat yang mudah2an lebih niat untuk punya bisnis.

I am learning engine for hire

Just realize that my skill or tech stack is really depends on employer. In the past I am not really consious about that, but hell.. some tech lately is kinda little bit hellish and evil. I want to have a time for independent time for reading and experimentation, the timeline right now seems not really friendly.

Should I just cave in? in already years since I do the reboot.

On learning kubernetes

Sekarang trends-nya bikin apps kecil2, terus si kecil apps ini salaing komunikasi, jangan lupa apps kecil ini juga bisa replicate jikalau request dateng menggila.

Awalnya gw go with something like app engine or cloud function or lambda, cuma lama-lama banyak banget syarat dan ketentuan, harus begini begitu dan terlalu banyak magic dibelakang. So … kepikiran cari yang lebih generic dan bisa di deploy di mana saja.

Why kube? karena servicenya ada di mana2, selain itu .. kayaknya engga, ini tools yang avaliable aja saat ini.

Kube in one paragraf? kube itu hotel buat apps yang lu buat. kalau dulu misal ada apps baru, pasang server dulu, ribut2 sama IT buat routing terus deploy apps. Kalau kube? tinggal bilang gw punya apps, perlu komputer dengan spek begini dan ada beberapa apps yang mirip, boleh minta tolong cariin kamar yg cocok buat apps2 ini?.

Tarik ke arah technical dikit:
hotel / management / resepsionis -> kubernetes
kamar -> pods
pelayanan -> scheduler

begitu saja.

Bootcamp makin kek tai

The title show it all!!. Emosi gw sama bootcamp makin menggila dimasa pandemi ini, makin manis aja janji surga para bootcamp, gaji X, posisi Y.. tau-taunya dibelakang begging2 supaya alumni bootcamp dikasih kesempatan minimal magang, abis dikasih magang, tau2 logo kompeni lu di pajang sebagai empolyer alumni bootcamp. padahal mah yang masuk meh.

Sadar lah gw semua orang perlu makan, anak2 bootcamp ini udah bayar mahal buat ikutan bootcamp, masa invesment engga balik modal? sebenarnya ok sih yah, cuma bootcamp udah kena racun dunia yang mananya marketing, yang penting orang tertarik dulu buat join, kualitas dan kuantitas dan legalitas itu urusan belakangan.

Masa pendemi gw pikir bootcamp bakalan mati kayak balap motor illegal atau tawuran, tau-taunya makin menggila coy, plus ada beberapa pemain baru, just bunch of useless person they called themselves as startup employee, buka harga lebih murah dikit dari bootcamp tapi tetep satu jiwa: nyekek.

I am really considering roll my sleeve and start teaching again. this time is for free.

Hmm seems it did not work

Just a thought, what if the stuff that you think will work, it did not work at all? or it is partially work, but not that great at all?

I do think that what make some profession expensive, for example you code something, and it did not work.. what would you do? some people just shutting down and denial, some of us keep the wheel spinning until you get out from the loop. This is what separate professional with those who come just for the money.

Experimen soal waktu

Sebulan terakhir, kira2 sebelum puasa tahun ini, gw sadar kalau screen time gw di hp itu parah. Pertama karena kerjaan, apa2 ada group WA plus slack jadi tiap 5 menit gw tengok tu hp. Berlanjut dengan secepat kilat gw bales chat2 orang, trolling di mana2 dan baca2 berita yang makin ga jelas.

Terus laporan dari acm gw dateng, tahun ini gw 40% lebih sedikit baca buku dan journal, terus juga dah tengah tahun belum satupun sertifikasi yang gw selesain. Gawat bener, haruw do something nih.

Akhirnya gw mulai misahin semuanya, misal WA kantor related gw taro di hp dari kantor, private phone gw kaga ada, terus slack gw install dikomputer doang, ga ada di hp. Kantor buka toko jam 8, tutup toko jam 4. Semua juga di shutdown kalau udah selesai.

So anyhow gw punya waktu lebih hampir 3 jam dong hahaha. Buku mana yang bakalan gw selesain sekarang? Dah sebulan jalan, hampir ga ada, sekarang gw lagi main twilight princess dari jaman puasa. Tinggal 3 dungeon lagi dan sudah ngabisin 50 jam waktu gw. Hadeeh.

Lebaran Kali Ini

Udah 2 kali lebaran minimalis, dulu awalnya gw suka, THR minimalis cuy, sekarang udah sendirian THR jebol juga haha. Ini berat, makin hari makin berat, orang-orang bakalan crack sebentar lagi. Ini gw yakin untuk hipotesa kali ini, kemungkinan tempat umum bakalan rame gila.

Dalam keadaan minimalis ini, gw bersukur:
– Ponakan gw makin gede, makin lucu, makin banyak ulah.
– Belom kena ni penyakit juga, walaupun angka dan ratio makin menjadi2.
– Masih bisa kasih orang THR.
– Parents still the same like I know for the last 35 years.

Yg bikin gw bete lately:
– Shitty code, shitty pipeline, shitty people. Project baru, saatnya bongkar2 dan maki2 lagi, sialnya ini deket lebaran.
– 3.5% !!, haha disukurin aja lah, project gw 85% traffic, plus semua buffer and load balancing buat backend yg cupu. tapi 3.5% haha
– Pemanas air rusak, udah bulukan kali tu yg lama, emang perlu diganti.
– Jakarta macet lagi cuy. Gila ini.

Sekian ranting hari ini.

Tentang Industri Penyakitan Satu Ini

Kadang2 gw eneg dengan industri IT, challengenya OK yah, cuma para oportunistics useless person who thinks you can get by just by attending uni or bootcamp. Shame lah. Sekarang susah nyari orang yang beres, yang ada para penghapal pattern dan interview. Kaya burung beo, pattern this dan that.. kalau shit hit the fan.. palingan ilang.

Buat yang masih baru atau berpikir masuk dunia industri ini, start showing your work !!, jangan terlalu banyak kena teori ini dan itu, biar aja semuanya nge-flow. misal oh gw buat ini, eh ternyata butuh ini, selesai .. coba di check ada cara lebih baik atau engga?. Just keep deploying.

Gw udah engga percaya dengan uni dan bootcamp. Mereka itu mah institusi bisnis daripada institusi pendidikan. Uni X misalnya.. menjejalin mahasiswa dengan bahasa X,Y,Z dan design A,B,C.. dengan maksud dan cuma itu maksudnya .. terlihat ok di interview. Sepertinya kampus ini north star guidenya jumlah orang yang engga nganggur aja pas lulus. Mengingat tipikal orang yang masuk sana, gw engga bisa nyalahin sih. Bootcamp? totally garbage. Kalau serius mau masuk industri ini, mending ambil buku yang ok, cari mentor dan mulai ship your work. Beda yah kalau dapet papa mama scholarship atau duit mana aja yang lu ga earn it at all, suka2 lu aja lah.

Gw masih suka industri ini, the challenge, the adrenaline rush, the constant create magic, the touch of human life. tapi .. ya itu ada gula ada semut, sekarang semutnya mulutnya ganas2, kerja ga bisa. Kumpulin artikel terus claim punya lu atau ide lu lah sana.

Ich bin mude.

Berulang

Kejadian berulang karena kita tidak pernah diam sejenak untuk belajar. Berfikir dan bertanya apa yang perlu kita lakukan untuk memastikan ini tidak berulang lagi. Sayang, waktu untuk belajar hanya habis untuk mencaci maki dan berdebat demi ego, bukan untuk kesepahaman.

Dari gw kecil sampai sekarang, dibulan puasa selalu terjadi debat tidak berfaedah, perlukah tempat makanan ditutup ketika bulan puasa? kejadian diawali dengan razia kasar kepada pedagang kecil, lalu terjadi debat kusir dimedia(tv/koran/internet) berakhir dengan hal-hal seperti ini tidak perlu terjadi dan juga tempat makanan di mall2 mewah kenapa tidak kena razia juga?, berdamai, dan kita ulangi lagi tahun depan.

Pertama itu aneh, kedua mungkin masih masa belajar dan ketiga dan selanjutnya, menyerah karena sepertinya orang-orang di negara ini punya masalah amnesia untuk hal-hal penting dan ingatan super kuat untuk hal-hal trivial.

Manusia ketika ada didalam suatu kelompok, cara berpikirnya sama dengan orang terbodoh didalam kelompok itu, kata dosen saya dulu. Dengan populasi yang padat, pendidikan yang penting nilai tinggi tanpa proses, sangatlah mudah untuk melakukan pembodohan massal. Keinginan bawah terinduksi ke tetangga terdekat, terinduksi lagi dan ketika cukup besar, cukup untuk digunakan menjadi platform politikus mencari kursi.

berputar, berputar tanpa ada keinginan untuk keluar dari lingkaran setan ini.

Gw dan Inkosistensi

Engga sadar kalau meja samping tempat tidur gw udah numpuk lagi, dulu yah rencananya macem begini:
– ada buku baru
– gw taro di samping tempat tidur
– gw baca tiap mau tidur
– kalau udah selesai, taruh buku di rak atau di peti buku

Rencana cuma rencana, ternyata yang ada tu buku numpuk aja terus. Beli buku terus jalan dan jarang ada yang sampai selesai. Beberapa hal yang membuat gw begini gara2 attention span gw yang rendah dan seringnya hilang minat di tengah jalan.

Attention span gw emang lumayan kacau, kalau engga dipaksain mungkin engga ada yang bisa selesai sama sekali. Baru pegang buku, eh kepikiran itu conference yg ono belum gw nonton, terus di tengah video, gw kepikiran ‘kalo gw buat begini dan begitu kayaknya lucu juga’, terus ke komputer, ditengah jalan tiba2 browsing musik2 jadul atau album terbaru. repeat again tomorrow.

Kalau soal hilang minat, harus diakui lah kadang2 buku sering nambah2in bab yang sebenarnya tidaklah perlu sama sekali. masa buku computer security perlu ngasih table sejarah transistor, hadeh, males baca terus tumpuk. Yang lebih bikin kesel lagi kalau ada typo!, jadi engga minat lagi bacanya. Should have a better acceptance.

So next what? mulai konsisten kali yah, dimulai dengan nulis disini lebih sering gitu? haha. Ada beberapa hal yang pengen gw coba, misal doing the same stuff at the same hour, mirip2 kayak anak sekolahan gitu. Kasih target realistis kalau ngapa2in, misal baca tentang X, niat gw buat X ini apa? hobby, iseng, pro or expert in the field? dari situ gw bisa tentuin baca sejauh mana dan kapan ini bisa di peti-kan.

Damm, gw kangen berenang, hampir setaon engga berenang, mau coba lari,tapi kan kaki gw emang bermasalah. seharusnya jalan cepet aja sih. Terus males kena matahari. haha.

Stay safe, stay healthy.