On changes

Saya frustasi dengan orang2 yang belajar sesuatu terus harus set in stone. misal orang yang cuma tahu kalo server itu harus windows server, deployment itu harus satu-satu. susah di bilangin orang-orang macem begini.

tapi kan orang-orang ini tipikal yang penting dapur gw ngebul, segala sesuatu yang membuat gw harus out of my comfort zone adalah bencana buat project dapur ngebul gw. ah payah, bikin kepala pusing. kadang-kadang kepikiran buat jadi hitler aja kalo begini sih mah.

gw takut gw bakalan berubah jadi zombie juga.

On belajar dari nol

Tadinya gw ini tipikal yang mapping what employer need dan skill set yang gw punya. setelah beberapa lama, ini ok banget buat karir gw selama ini. sampai disatu titik… employer gw engga tau mau apa? tapi mereka merasa butuh gw. Jadi gw coba mapping2 lagi. hmm.. ini mulai abstrak, bukan fix some fuck up code, coder2 yang udah menghilang atau rejuvenate some very old but successful tech.

So here I am, feeling got paid big for doing nothing ( at least for the last 2 months). tapi .. tapi .. somehow gw baru sadar, mungkin selama ini otak gw itu tipikal tech banget. mulai dari programming language baru sampai teknologi big data terbaru. tapi masalah kompeni bukan soal teknologi. engineer yang jago banyak loh.

So I go with another approach. I come clean, blank my head, and wasting my time reinvent the wheel again. making the project becoming agile, the agile one such as this is stupid lets not doing this, not agile I am using tracker then I am agile.

The worst effect is I am so tired. doing some sports or fighting is not kick in anymore. but I found something else… physics !!. Somehow those books are really nice to read and to apply. the others is Calculus. after got three ( yes 3!) stars on my bachelor study, I find it is really interesting.

So my daily life:
– Hacking what ever for the company
– going home
– enjoy some physics or calculus.

oh yes, I am getting fatter again. shit. time to go swimming with my new knowledge of fluid.

on naik MRT

Kemaren gw coba naik MRT, dari kantor tinggal jalan kaki ke ratu plaza. Plan gw yaitu jalan kaki, terus mrt, terus naik busway terus jalan kaki ke rumah. begitulah ceritanya tapi tentu hasil akhirnya beda.

Hal yang menarik dari mrt bisa bayar pakai kartu pembayaran elektronik, which entah kenapa nyokap selalu ngasih itu dan dengan saldo yang wtf. jadilah ada duit yang engga mubazir.

turun kedalem MRT cukup dalem, gw pikir nyantai, kan nanti ada eskalator. gw turun, celingak celinguk, hmm.. bisa lumayan buat bantu nyebrang, karena di dalem lantai pertama gw bisa nyebrang jalan sudirman. ok lah.

masuk ke dalam keluarin kartu eletronik, bisa masuk. turun lagi, kereta udah kebuka. masuk.. eh ketemu bos vp engineering startup yang lagi hot banget. ngobrol2 bentar terus misah di BNI city.

plan gw yaitu dari HI, naik busway, terus pulang. keluar mrt, buset, eskalatornya belom jadi, males kali naik sepanjang itu. mau naik lift, terlalu gengsi kali yah. terus berpikir, masuk lagi ke bawah, naik sampai dukuh atas, liat lagi, eskalator udah jadi.

naik eskalator, terus cegat taksi. yah lumayan lah. begitu lah. haha ga jelas banget.

On taking a cab

Beberapa keadaan membuat gw lebih baik naik kendaraan di pagi hari. Dan dengan adanya ganjil genap hal itu memungkinkan yaitu bawa mobil atau naik taksi ke kantor.

Gw decide untuk naik taksi, biaya naik taksi dengan bayar parkir dikantor secara mengejutkan hampir sama. Ga sama2 banget tapi biaya parkir mendekati setengah dari biaya taksi. Dengan pertimbangan males nyetir dan males keluar parkir dengan para alay2.

Tapi sepertinya keputusan itu perlu berubah. Taksi kualitasnya makin buruk. Bukan buruk dari pelayanan ini sampai level nyetir aja tidak bisa. Seriusly gw pernah naik ke trotoar dan supirnya minta maaf aja engga.

So sekarang kombo antara taksi dan gojek, hojek buat pulang, taksi buat berangkat. Sepertinya juga taksi yang berputar di kawasan rumah sedikit lebih baik.

Kadang2 jangan lah bikin fitur ini itu kalau essensial services aja belom bisa. Itu bikin orang kabur engga sih?

ah politik

Keputusan gw buat stay di Indo tahun ini lupa menghitung kalau tahun depan itu tahun politik. Sebenarnya udah di itung sih, yah beberapa bulan kedepan engga apa2 yah, ternyata salah saudara, mulai memanas dan kacau nih. Semua berita ngarahnya ke dua kubu terus, mau dari olahraga sampai urusan agama. pusing.