ambiguitas kekerasan

Jadi begini.. akhir-akhir gw melamunkan sesuatu.. begini.. misalkan aja gw bilang ada ibu yang menyetrika tangan anaknya dengan sengaja dan berkali.. kita pasti bilang “wah kampret”, “biadab”, “gila lu dro”. kekek, nah terus misalnya lagi gw cerita gini ada sekelompok orang, lagi diri di halte lah misalkan.. nah tiba-tiba diserang sama sekelompok orang naik bis pake penggaris besi. nah reaksi kita juga bakalan sama kayak begitu juga kan.

lanjut.. misalnya aja gw bilang. .. kalo kasus si ibu diatas dipicu oleh anaknya yang gak mau sholat. suara-suara gw rasa udah mulai ragu-ragu.. “salah sih tapi..” ini dia!! the ultimate words ‘TAPI’ mulai beraksi. beberapa orang bilang kata tapi ini adalah lambang kemunafikan. hitam adalah hitam dan putih adalah putih tapi.. semua itu membuat preposisi dan implikasi berpikir untuk pensiun dini.

penyerangan FPI ke kelompok apa itu.. ga lebih dari kekerasan kelompok kepada kelompok lain. dan seharusnya.. ditangani dengan pendekatan anak STM yang menyerang halte sekolah orang. tapi…. karena ada penyedap rasa merek agama.. semua ini jadi sulit. sebenarnya gak sulit2 amat. cuma kehidupan kita udah biasa dihadapkan pada perilaku munafik bermuka dua. “gw tau ngerokok itu jelek, bikin impoten tapi..”, “gw tau kekerasan itu jelek tapi..” dan sejuta tapi-tapi yang lain.

agama itu emang kambing hitam yang paling sial. gak tau apa-apa, lagi ongkang-ongkang kaki dirumah nunggu euro 2008 jalan eh ini dituduh sebagai alasan kelompok lain untuk menyerang!. coba dia punya tangan n kaki, mungkin sekarang lagi naek taksi kerumah para penyerang tabokin satu-satu terus pulang.

soal ahmadiyah sesat atau gak.. gw gak terlalu peduli sih. susah bos buktiinnya. andaikan Tuhan punya email macam god@heaven.com mungkin ga bakalan serunyam ini. cara apalagi yang lebih baik daripada kita tanya aja langsung kesumbernya? anak SD lagi ngerjain soal matematika.. yang satu kerjain  soal 8x 2 pake nambahin 2 sampe delapan kali, satu lagi pake nmabahin 8 dua kali. yang satu protes.. terus tabok temennya.. nah.. siapa lagi yang mampu melerai selain sang Pak Guru yang memberi soal?

mau gimana pun.. apapun bentuknya kekerasan itu harus ditentang !!. si Bush katro pake alasan agama buat nyerang Irak, Hitler merasa diri dapet wangsit terus nyerang austria. dan.. mereka lolos gitu aja dari hukum karena pake alasan2 itu.. dunia yang aneh. kalo pake akal sehat semuanya ujung-ujungnya duit. dan agama itu cuma kedok. gak lebih gak kurang. soal FPI… gimana kalo diurus dulu itu soal sekelompok orang menyerang kelompok lain. mo gimana pun ini salah. soal alasannya.. let the trial decide lah.

buat yang bilang “si Ibu ini peduli sama masa depan anaknya, panasnya neraka jauuuhhhh lebih panas dari setrikaan”, gw doain sembelit lu berlanjut sampe tua. hehehe 😀

Advertisements

One thought on “ambiguitas kekerasan

  1. si Ibu ini peduli sama masa depan anaknya, panasnya neraka jauuuhhhh lebih panas dari setrikaan..

    wekekekekekekek..
    pissss nu, cuma pengen ngeledekin lo doang =D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s