the so called stupid fight

gw rada enggan kalau ada yang bahas soal politik atau ekonomi. salah satu alasannya ya itu.. bukan bidang saya pak.  tapi.. untuk 2 bidang itu.. waduh, sepertinya semua orang adalah maestro di bidang itu, lebih jago lah dari pada komentator bola yang sering muncul di TV.

lebih bodoh lagi dari diskusi ini berubah jadi perang dingin. “setan, si X ternyata pendukung partai Z”, “bah kalau tau lu dari dulu bid’ah ga bakalan gw bantuin lu”, begitulah sekelumit ngedumel dari curhatan sebagian sahabat.

komentar gw biasanya begini.. itu temen lu, nyata, ada , nongol kalo kalo lu lagi sial. partai, presiden pilihan lu kagak bakalan ada. dan biasanya jawaban antara bener juga, atau emang lu dari dulu apatis sama beginian.ya sudah.. does not bother at all.

teringat ucapan dari guru jaman dulu, badai sebrang pulau terlihat, gajah depan mata tak terlihat. atau tontonan jangan lah jadi tuntunan. kalau ada orang debat kusir di TV sebaiknya jangan lah di tiru juga, seperti tayangan X factor, “do not do this at home”.

karena saya habis minum antibiotik buat pilek sial ini. pikiran gw merantau entah sampai mana. sampai pada akhirnya.. “mungkin engga sih?, masalah utama kita adalah kurangnya kerjaan?”, melihat kantoran2 di sudirman ini, ada beberapa hal.. yang gw pikir.. “ini serius harus sarjana buat beginian?”, katakanlah urus2 jadwal keluar kantor atau urus2 pameran terus bagi2 pamflet.

not that I said you do not need a brain for that, bahkan nafas pun butuh otak lah. tapi.. buat angkat semut harus ngegym angkat 50 kg selama 4 tahun?, atau sebenarnya 4 tahun itu hanya cukup untuk angkat semut?

in some say, I believe people are evolving. bukan karena si A talented makanya bisa itu.. tapi karena lu di paksa buat evolve and you survive. dengan kata lagi engga crying baby dan berharap orang tua akan menyelamatkan dengan duit. banyak perusahaan MNC besar itu harus mulai dari bawah. dari posisi MT terus naik dan naik. perusahaan cupu2 biasanya cuma butuh orang skill X dan terus hire skill X dan we have a dead end job.

ngalor ngidul etc, inti dari tulisan ini, daripada lu sibuk neggosip dan berantem buat hal2 yang engga jelas. get a real job lah, dan push yourself to the limit.” I am intellectual person, is my right to have opinion about this and that”, true, dan gw juga punya hak untuk pake VGA gw buat mining bitcoin. but WTF dude.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s