lesson from a box of chocolate

malem-malem abis maen laperlah aing, cabut kebawah buka kulkas, ajegile ikan 2 minggu lalu masih ada aja, gila aja lu harep2 gw makan gituan. obok2 lagi, brak bruk, keluarin kotak gede paan gitu, eh ternyata kue lumayan lah. keluarin, siap2 potong. buka.. ada kartu.. intinya ucapan selamat bla bla bla xoxoxo, but.. ada tulisan gini

we live by what we earn, but we make a living by what we give

hmm.. real lesson from a box of chocolate
potong kue, cabut lagi keatas, saatnya nonton orphanato.

Life is a sh*t sometimes

lihat ini dan gw ngerasa entah kenapa dan bagaimana.. feel bad about myself. Ditempat gw kerja sekarang… gw sampe pusing liat deretan nol di angka2 duit para serakah investor. dan.. ditempat lain buat makan aja susah. sebegitu mengerikannya kah Indonesia? sampa untuk makan di kota besar aja susah??, atau sudah terlalu banyak orang-orang yang tidak peduli dan berpikir yang penting gw kenyang dan nyaman?.

kalolah si subjek itu ga berusaha, umpama jadi pengemis, gw ga bakalan peduli. tapi ini udah kerja dari pagi sampe malem.. masih juga susah.. well there’s something wrong with this country wealth distribution for sure.

dan.. lebih sh*tnya lagi.. gw kerja buat kenyamanan para serakah investor, ‘biar duit kerja buat gw, lu kerja yang bener ye’. auk ah. maen total wars dulu aja sekarang.

temen lama

pasti ada alesannya kalo seseorang itu dibilang ‘temen lama’ mulai dari ga pernah ketemu lagi entah berapa lama, sampai orang itu udah lupa dan gak kenal lagi. mo betapapun definisinya pasti ada alesan khusus kalau Tuhan menadirkan X adalah seorang teman lama.

Bagi gw, sekarang ini, temen lama lebih enakan jadi tetep teman lama, ga perlulah ketemu, rendevous dan sebagainya, kalo beneran temen ga mungkin ga pernah contact selama itu. gw sampe sekarang masih contact-contactan sama temen gw dari tk :D, dan itu tentu ga gw masukan ke kotak yang dilabeli teman lama.

Ketemu teman, lama ga ketemu, we used to be friends back there, but.. entah.. yang diomongin soal achievementnya lah, kenapa gw ga kuliah2 juga, sampe masalah my love life. bukan untuk menyindir atau apa.. tapi it seems that those person trying hard to their limit to show off something and I always and always try to ignore it.

tiap kata2 yang keluar seperti lemparan pisau kearah gw, ‘lu dari dulu selalu kaya begitu, grow up lah, show some dignity’, atau frase macam begini ‘ih, mereka itu ga level sama kita’ atau coba simak yang ini ‘kerjaan gw tu xxxxx harus pucntual, jam segini ketemu bos anu, terus rapat sama si itu(a big bos) kalo weekend gw XXXX, next month bakalan ke( tempat yang jaaauuuuhhh), ga kaya lu’. T*I, *AI,**I,***!!!!!

maksud gw.. bisa engga sih ngelepasin semua atribut itu and just talk about how silly we are back there, bodo amat dengan dimana lu kerja sekarang, lu kuliah paan sekarang, mobil apa yang lu bawa, gw cuma pengen temen gw balik. dan tertawa lepas tanpa ada jari menyilang dibalik saku celana kita masing2. Pamer ini itu gw pengen sih, tapi apa yang bisa gw pamerin kalo semua itu datengnya dari Allah??

numpang jualan

ga ngerti mo posting dimana, mending disini aja 😀

BMW 323i Dec’97, Manual, Hitam Metalik, Model M3, Pajak Baru Perpanjang bulan Februari a/n sendiri, Asuransi All Risk Garda Oto s/d September 2008, V-Kool, Velg Racing 16″, Jok Kulit, Wood Panel, R/CD-MP3, Kaca Spion dan spoiler sport, baru ganti Kopling 1 set, 2 disc brake depan dan 4 ban bridgestone. Harga 69 Juta (nego)

ada yang minat?

tambahan skrinsut 😀

dsc00061.jpg

dsc00064.jpg

HP itu..

akhir-akhir ini banyak desakan ke ik untuk ganti HP, tapi sebenarnya buat apa juga. hp lawas itu udah.. hampir 4 tahun lebih mendampingi, mulai dari sedih sampai gembira sampai ke hal-hal yang tidak terdefinisi.

n-gage gw emang fenomenal dah. yang laen udah lewat, cuma tu hp yang survive. balik ke topik. dulu ada orang bijak( bukan ‘bijak’) pernah bilang ke gw. “keinginan membuat kita menderita!!”, yup.. perlu dibedain tuh antara keinganan dan kebutuhan. Ingin ini.. terus terpenuhi, abis itu pengen yang lain. terus yang lain. terus yang lain( lanjutin aja terus om). dan.. ga bakalan deh sampe kepuaskan. mendingan percaya aja kalo Tuhan udah ngasih yang terbaik buat kita. including my lovely n-gage ultimate.

btw, hp apa yang bisa ngalahin n-gage gw jaman gini? beneran buta soal hp.:D

duodol

hhihihi, beli hardisk yet another 320gb, pas beli.. udah nyadar ik ‘wah mbak, kabelnya ga dikasih yah?’, eh dapetlah ik kabel gratisan. udah terbayang download paan malam ini, kucluk2 buka kamar, buka casing, masukin ke slot, pasang kabel, setting jumper.. tinggal bagian paling mudah.. pasang kabel power.. WTF!!, kabelnya powernya perlu pake connector tambahan!!.  yah nasib deh :D, ada toko komputer disekitar sudirman gak yah?
masa buat kabel secuil ik harus ke mangdu?

politik kantor

mulai dari betapa tajirnya para orang yang ‘hanya’ berjualan asuransi, mutual fund n stuff, sampai pada jor-joran proyek pembangunan gedung tertinggi asia. colong-colongan atasan, proyek fiktif, sistem mahal ga ada guna.

dari semua itu.. cuma satu kata yang muncul:SERAKAH!.

into the wild

yeah, weekend hujan deras dan seharian ik menonton filem. Btw firstmedia udah dateng, ga secepat yang dibayangkan tapi lebih ok lah daripada speenyet. Into the wild… well it’s something that i’d like to do after graduation :D,mengilang dari hiruk pikuk kota yang semakin menggila dan tinggal sebentar di hutan. ga perlu kena macet, koruptor, hipokrit, dan membiarkan semuanya pure apa adanya.

pilem ini kisah nyata loh. coba aja googling tokoh didalam filmnya. Diambil dari best selling dengan judul yang sama, into the wild

so.. in layman term, this film tells us about someone, from middle class society, got a good education, loving parent, and it seem that he feels sick about all of his surrounding. put all of his money to charity, broke his credit card, id etc. and began to travel into the wild with all his crazy idea. Menarik, terutama pemandangannya, Kutipan-kutipan buku yang gak lazim macam tolstoy, freud dkk juga prlu untuk dicermati.
kadang-kadang gw capek dengan lingkungan sekitar gw. mungkin enak kali yah kalau gw bukan son of someone, not graduates from some prestigious school an being just an ordinary people. ga perlu mikir apa yang akan gw lakuin 10 tahun kedepan, ga perlu mikirn mo kuliah dimana buat S2/S3, setiap hari seperti berlari dan ketika udah mikir ini finish ternyata perjalanan masih jauh bung!. Stop semua ini dan masuk kehutan. kembali bersatu dengan alam, makan dari apa yang ibu pertiwi berikan untuk anak-anaknya, pakaian dan tempat tinggal juga tunggu dari apa yang alam berikan, hidup macam apa lagi yang ga lebih baik dari ini?.

Tapi…, bukannya itu suatu sikap kepengecutan? bukannya kita semua didunia ini ada tugas yang harus dilakukan? dulu ada teman yang bilang begini “semua orang itu punya jalan masing-masing, tiap jalan orang beda. tapi.. mo gimana bedanya, jalan itu selalu ada kemakmuran, kebahagiaan dan segala apapun yang Tuhan pikir terbaik buat elu, tapi berapa banyak orang yang mau dan punya nyali untuk jalan dijalan yang ditakdirkan??”.

yeah, berapa banyak orang menghindar dengan alasan beda latar belakang pendidikan, kurang bergengsi, susah, ga mampu, kurang modal dan sejuta alasan untuk menghindar dari ‘jalan’ yang digariskan Tuhan. Apakah gw salah satunya?

btw pilem ini worth it lah buat disimak. terutama buat orang-orang yang dari dulu pengen coba backpacking tapi niat saja tak mampu. huhuhu.