politician

honestly I don’t give a damn!

Ada temen pernah bilang, indonesia cuma punya dua tipe politisi yang satu maling yang satu lagi pengemis. dua tipe ini tipe abstract  kalo mau diinisiasi lu butuh manggil objek lain. jadi agak susah buat tau mana yang maling dan mana yang pengemis.

maling
yang maling tentu saja politisi yang lagi punya kesempatan. entah itu jadi pejabat atau penjahat atau tengkulak/vice president. beh rakusnya ga tanggung2. mulai dari gula buat orang miskin sampe badan sepakbola juga dimanfaatin buat yang laen. kreativitas? tentu saja ga ada, yang ada cuma rakus dan rakus. gula dikirim ke sejuta nama alias si pejabat busuk lalu dijual lagi ke pasar. politisi yang ga dapet tentu jadi pengemis, entah sekedar sumbangan buat kampanye sampe jilat pantat untuk kursi empuk dirut bumn a,b, dan c.

pengemis
yang ini lebih mantep penuh dengan tipu daya air liur yang cukup buat jilat sono sini. seperti pengemis ibukota.. tekniknya juga banyak,umpama kalo di bis kota kita bisa ngeliat : pura-pura buta, mantan napi, bilang belom makan 3 hari, mo bangun pesantren a,sampe baca doa ga jelas.

politisi tentu saja samimawon. mulai dari yang pake peci bilang dakwah sampe nasionalis ajegile. sebelum ada kesempatan berkuasa … jurus ngemis puitis dilancarken… berpuisi indah tentang kinerja pemerintahan yang sekarang, bawa-bawa nama agama buat buktiin bersih, sampe bilang saya ini ga jadi presiden gara-gara jujur. dan celaka! beberapa saudara sebangsa dan setanah air kena hipnotis rayuan gombal dan kesempatan berkuasa pun mampir dipelupuk mata.

berharap setidaknya akan lebih baik, tapi tidak ternyata, belom resmi berkuasa eh air liur dan taring malingnya udah mulai jalan. rakus kali pengen jadi x,y dan z. kalo ga dikasih.. ngambek kaya anak kecil. mulai keluarin jurus ngemis lagi ke yang punya hajatan.

mo jadi apa negara diisi dengan tikus dan serigala… dan para ayam pun mulai berubah menjadi beringas sampai tega ayam makan ayam. penulis cuma bisa tarik napas panjang dan sesekali nampar pipi berharap ini semua cuma mimpi konyol di siang bolong.

revolusi lagi? ga bakalan efektif, mereka ini cuma bakalan mengilang sebentar lari ke bukit terdekat, bersolek sedikit, ganti baju, dari merah ke peci atau dari peci ke tengkulak. balik jurus ngemis keluar dan selamat datang para politisi rakus. atau mungkin juga ada yang masih bersih, tapi ditengah jalan digigit sama pengemis/maling seperti korban vampir, tinggal menuggu kubu mana yang bakalan dipilih.

politician == high confidence with no skill = dangerous.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s